Apa itu merek dagang? Haruskah Anda “mendapatkan hak cipta” atau “mendapatkan paten”? Memahami fakta dasar tentang merek dagang dapat menghindari kesalahpahaman dan memberi Anda pengetahuan untuk melindungi kerja keras Anda dan mengembangkan bisnis atau aktivitas lainnya.

Merek dagang adalah sesuatu yang mengidentifikasi sumber produk dan layanan. Mungkin satu atau lebih kata, karya seni, simbol, suara, warna, atau apa pun yang membedakan produk atau layanan dari perusahaan lain. Misalnya, merek dagang Nike swoosh yang terkenal, atau lengkungan emas McDonald’s.

Anda mungkin pernah mendengar tentang “merek layanan”. Untuk sebagian besar tujuan, anggap saja itu sama dengan “merek dagang” untuk layanan, bukan untuk produk. Untuk penyederhanaan, cukup ucapkan “tandai”.

Biasanya tanda produk muncul pada produk atau pada kemasan produk. Sebuah merek jasa biasanya muncul dalam iklan untuk jasa tersebut. Hak cipta melindungi karya seni atau sastra asli (seperti lukisan, buku, kode perangkat lunak, sandiwara, film, musik, dan karya semacam itu). Paten melindungi suatu penemuan (seperti alat atau metode untuk melakukan sesuatu).

Intinya, jika Anda ingin memiliki tanda, Anda langsung saja mulai menggunakannya. Ketika orang mengatakan bahwa mereka ingin “mendapatkan merek dagang”, mereka biasanya bermaksud bahwa mereka ingin mendaftarkan merek itu ke Kantor Paten dan Merek Dagang AS.

Untuk mendaftarkan merek, Anda harus mengajukan permohonan yang tepat untuk mendaftarkan merek dagang ke Kantor Paten dan Merek Dagang. Aplikasi Anda akan menyatakan bahwa Anda memiliki niat yang bonafide untuk menggunakan merek tersebut dalam perdagangan AS. Anda mungkin sudah mulai menggunakan merek tersebut di perdagangan AS sebelum mengajukan aplikasi Anda.

Salah satu kesalahpahaman yang umum adalah bahwa seseorang harus menunggu hingga mendaftarkan merek sebelum menggunakan merek dagang atau sebelum menegaskan hak Anda atas merek tersebut terhadap orang lain. Meskipun Anda mungkin memiliki alasan strategis untuk tidak menegaskan merek Anda sampai nanti, Anda setidaknya harus memahami bahwa pendaftaran tidak diperlukan untuk mulai menggunakan merek dagang Anda dalam aktivitas bisnis Anda. Faktanya, menunda penggunaan merek dagang dapat mengikis hak-hak Anda sehingga muncul konsep “gunakan atau hilangkan”.

Kemampuan untuk menuntut pelanggar adalah keuntungan utama pendaftaran. Jika satu perusahaan ingin menuntut perusahaan lain atas merek dagang, kemungkinan besar mendapatkan ganti rugi uang jika merek dagang tersebut terdaftar di Kantor Merek. Mengajukan pemberitahuan nama bisnis fiktif tidak memberikan hak merek dagang.

Jika Anda mendeteksi konflik antara penggunaan merek dagang dan orang lain yang menggunakan merek yang sama atau serupa, Anda perlu memperhatikan bahwa umumnya pihak yang menggunakan merek dagang terlebih dahulu (dan tetap menggunakannya) dan mengajukan permohonan pendaftaran terlebih dahulu biasanya akan menang. pertempuran di kantor merek dagang. Jadi, ajukan permohonan pendaftaran merek dagang Anda segera setelah Anda siap.

Dasar-dasar Pendaftaran Merek Dagang

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *